VERB (malalah tugas B.ingris)

CHAPTER I

INTRODUCTION

 

1.1 Background

            Bahasa Inggris merupakan bahasa universal yang digunakan dan dipelajari semua Negara di dunia. Ketika seseorang baru saja mempelajari bahasa Inggris, mungkin akan bingung dalam memahami kata kerja dalam bahasa Inggris. Verb dalam bahasa inggris memiliki definisi kata kerja. Sama seperti bahasa indonesia, dalam bahasa inggris pun mengenal yang namanya kata kerja atau verb. Sudah pasti dalam satu kalimat itu memiliki satu buah kata kerja. Karena syarat dari kalimat atau sentence adalah minimal terdiri dari subject dan verb. Ada subject (pelaku) dan ada verb (kata kerja atau aktivitas) yang dilakukan oleh si pelaku/subject.

Belajar tentang part of speech adalah langkah pertama dalam penelitian tata bahasa seperti belajar huruf-huruf adalah langkah pertama untuk dapat membaca dan menulis. Dari mempelajari part of speech kita mulai memahami penggunaan atau fungsi kata dan bagaimana kata-kata yang bergabung bersama untuk membuat komunikasi yang berarti. Untuk memahami apa part of speech adalah anda harus memahami gagasan menempatkan hal serupa menjadi satu kelompok atau kategori.

1.2 Purpose

1. Kinds of verbs (Regular and Irregular Verb)

2. Types of verbs (Type 1, type 2, type 3)

3. Use us of verb

CHAPTER II

DISCUSSION

 

2.1 Definition of Verb

Verb (kata kerja) digunakan untuk mengungkapkan aktivitas dari sesuatu atau sekelompok nouns. Dalam kalimat, kata kerja berfungsi sebagai predikat. Kata kerja pada umumnya memerlukan objek (disebut kata kerja transitif), tetapi ada juga beberapa kata kerja yang tidak memerlukan objek (disebut kata kerja intransitif). Kata kerja merupakan jenis kata yang paling penting dalam suatu kalimat. Bahkan dalam bahasa lisan, hanya dengan sebuah kata kerja saja kita sudah bisa mengungkapkan sebuah gagasan yang sudah dapat dimengerti oleh orang lain.

2.2 Kinds of Verbs (Macam kata kerja)

1. Transitive Verbs (Kata Kerja Yang Membutuhkan Objek)

            Yaitu kata kerja yang memerlukan object untuk menyempurnakan arti kalimat atau melengkapi makna kalimat. Kata kerja Transitive diantaranya adalah: Drink, watch, read, fill, open, close, dll.

Contoh:

  • He watches the film. (Kalimat ini tidak akan lengkap, jika “the film” kita hilangkan. Orang lain akan bertanya-tanya – menonton apa?, maka watch (menonton) membutuhkan object agar makna kalimat tersebut dapat dipahami).
  • The man cuts the tree.

Dengan kata lain, kata kerja ini tidak dapat berdiri sendiri tanpa noun(kata benda) atau pronoun (kata ganti) sebagai obyek.

Contoh :

  • She made a cake
    Dia membuat roti
    Kata made (membuat) tidak dapat berdiri sendiri dan tidak memiliki arti dalam kalimat jika ditambah dengan kata a cake (roti).
  • I have  bought a book
    Saya telah membeli sebuah buku
    Kata bought (membeli) tidak akan mempunyai pengertian jika tidak ditambah dengan obyek a book (sebuah buku).

Pada umumnya kata kerja transitif hanya memiliki satu buah obyek saja. Obyek tersebut dapat berupa :

  1. Noun (kata benda).
    Contoh :   I have bought a car.
                     Saya telah membeli sebuah mobil.
  2.  Pronoun (kata ganti).
    Contoh :   I will see it
                     Saya akan melihatnya.
  3. Infinitives (kata kerja dasar).
    Contoh :   I want to swim
                     S
    aya ingin berenang.
  4. Gerund (kata kerja yang dibendakan).
    Contoh :   He likes climbing.
                     Dia suka mendaki.
  5. Phrases (frasa).
    Contoh :   They don’t know how to make it go.
                     Mereka tidak tahu bagaimana membuatnya berjalan.
  6. Clause (Klausa).
    Contoh :   I don’t know what you want.
                     Saya tidak tahu apa yang kamu inginkan.

Tetapi ada beberapa kata kerja transitif yang memiliki dua buah obyek (doble object). Yang satu pada umumnya merupakan nama benda tertentu, sedangkan yang lain merupakan orang atau hewan tertentu. Benda yang disebutkan dinamakan Direct Object (obyek langsung) dan orang atau hewan yang disebutkan dinamakan Indirect Object (Object Tak Langsung).

Contoh :

I brought her a book
Saya membawakan sebuah buku untuknya

A book = Direct Object
Her = Indirect Object

            Yang perlu diketahui bahwa Indirect Object selalu terletak sebelum atau di depan Direct Object. Apabila Direct Object diletakan setelah atau dibelakang Indirect Object, maka harus menggunakan kata depan (preposition) to dan for.

Contoh :

I made a kite for him
Saya membuat sebuah laying-layang untuknya.

a kite = Direct Object
Him = Indirect Object

2. Intransitive Verbs (Kata Kerja Yang Tidak Membutuhkan Objek)

            Yaitu adalah kata kerja yang tidak memerlukan obyek, karena sudah dapat dipahami dengan sempurna makna kalimat tersebut. Kata-kata kerja yang termasuk Intransitive verbs diantaranya adalah: Shine, come, sit, boil, sleep, fall, cry, dll.

Contoh:

  • The baby cries.
  • My mother is sleeping.
  • The water boils.

Catatan:

  • Ada juga beberapa kata kerja yang dapat berfungsi sebagai transitive maupun intransitive verbs.

Contoh:

  • He drops his bottles. (transitif)
  • The rain drops from the sky. (intransitif)
  • The contestants still misunderstood then. (transitif)
  • The contestants still misunderstood. (intransitif)
  • They grow the rubber trees. (transitif)
  • Rice grows in the fertile soil. (intransitif)

Ada beberapa verb intransitive yang memakai Objective Noun yang mempunyai satu kesatuan makna dengan kata kerjanya. Objeknya disebut Cognate Object.

Contoh:

  • He played the fool.                   (Dia bermain gila-gilaan).
  • He laughs a hard laugh.            (Dia tertawa lebar).
  • He slept a sound sleep.            (Dia tidur nyenyak).
  • He died a miserable death.       (Dia mati melarat).

Ada beberapa verb transitive dan intransitive walaupun sudah mempunyai object tetapi artinya belum sempuma sebelum ditambah kata-kata lain.

Kata Kerja jenis ini diantaranya adalah: make, name, call, find, declare, suppose, consider, bring, give, appoint, seen, hear, dll.

Contoh:

  • I will make you happy.
  • I appoint him to be my assistant.

Ada juga kata kerja yang mempunyai pola sebagai berikut:

  • Kata Kerja + Preposition + Object
  • Kata Kerja + Preposition + Kata Kerja-ing

Contoh:

  • We talked about the problem.
  • She felt sorry for coming late.

Kata-kata kerja untuk pola kedua diantaranya adalah: succeed in, think about/of, dream of, dream about, approve of, look forward to, insist on, decide against, angry with, sorry for, thanks for, dll.

Ada juga Kata Kerja tertentu yang mempunyai pola sebagai berikut:

  • Kata Kerja + Object + Preposition + Kata Kerja-ing

Contoh:

  • They accused me of telling lies.
  • Do you suspect the man of being a spy?
  • I congratulated Bob on passing the exam.
  • What prevented him from coming to the party?
  • I thanked her for being so helpful.

3. Finite Verb (Kata Kerja Biasa)

Finite verbs adalah complete verbs, yaitu verbs yang memiliki subjek dan tense (waktu) yang jelas. Ciri-ciri Kata Kerja Jenis ini adalah sebagai berikut:

  • Bila dipakai dalam kalimat tanya dan negative perlu memakai kata kerja bantu do, does atau did.
  • Bentuknya dapat berubah-ubah oleh tense.
  • Biasanya mempunyai bentuk-bentuk:
  • Infinitive
  • Present Participle
  • Gerund
  • Past Tense
  • Present Tense
  • Past Participle

Contoh:

  • Ms. Anne reads a novel. (Infinitive)
  • Ms. Anne is reading a novel. (Present Participle)
  • Does Ms. Anne read a novel?
  • Ms. Anne read a novel. (Past Tense)
  • Ms. Anne has read a novel. (Past Participle)

4. Auxiliary Verbs (Kata Kerja Bantu)

Yaitu kata kerja yang digunakan bersama-sama dengan kata kerja lain untuk menyatakan tindakan atau keadaan, atau berfungsi untuk melengkapi fungsi gramatikal.

Kata Kerja Auxiliary adalah:

  • Is, am, are
  • Was, were
  • Do, does, did
  • Has, have, had
  • Can, could
  • May, might
  • Will, would
  • Shall, should
  • Must
  • Ought to
  • Had better
  • Need, Dare (Dapat juga berfungsi sebagai Kata Kerja Biasa)

5. Linking Verbs (Kata Kerja Penghubung)

            Yaitu kata kerja yang berfungsi menghubungkan antara subject dengan complement-nya. Kata yang dihubungkan dengan subject tersebut dinamakan subject complement. Jika kata Kerja Penghubung tersebut kita gantikan dengan be (am, is, are, was, dll.), maka maknanya tidak berubah.
Linking Verbs yang umum adalah:

  • be (am, is, are, was, dll.)
  • look
  • stay
  • appear
  • become        
  • remain
  • taste
  • feel    
  • seem  
  • smell
  • grow  
  • sound

Contoh:

  • The actress is beautiful.
  • Alex looks serious. (= Alex is serious).
  • The cakes smell delicious (=the cakes are delicious).

 

2.3 Types of verbs

1. Regular Verb

Regular Verb adalah kata kerja yang dapat berubah-ubah sesuai dengan bentuk tense; dan perubahan bentuk kata kerja itu secara teratur. Regular verbs, yang dalam bahasa Indonesia disebut “Kata Kerja Beraturan“, adalah kata-kata kerja dimana bentuk verb1 ke verb2 atau ke verb3  berubah dengan menambahkan imbuhan –ed, atau hanya dengan menambahkan imbuhan –d saja jika verb-nya diakhiri dengan huruf e.

Contoh perubahan Kata Kerja jenis ini adalah:

  • Call – called – called
  • Admit – admitted – admitted
  • Submit – submitted – submitted
  • Invite – invited – invited
  • Dare – dared – dared
  • Encourage – encouraged – encouraged

2. Irregular verb

Irregular Verb adalah kata kerja yang mempunyai fungsi sama dengan regular verb, tetapi perubahan bentuk kata kerja ini secara tidak teratur. irregular verbs (Kata Kerja Tidak Beraturan) adalah kata-kata kerja yang perubahan dari verb1 ke verb2 atau ke verb3  tidak dengan menambahkan imbuhan –ed, atau –d. Kata-kata kerja ini berubah secara tidak beraturan. Mengingat jumlah kata kerja sangat banyak dan sebagian besar merupakan regular verbs, maka yang perlu dihafalkan adalah irregular verbs. Bentuk irregular verbs dibagi menjadi tiga kelompok sebagai berikut.

(1)     Kata kerja yang bentuk kedua dan ketiganya tidak berubah dari bentuk pertamanya, misalnya kata bet, bid, cut, dan hurt, bentuk keduanya dan ketiganya juga bet, bid, cut, dan hurt.

(2)     Kata kerja yang bentuk kedua dan ketiganya sama tetapi berbeda dengan bentuk pertamanya, misalnya kata bleed, bentuk kedua dan ketiganya adalah bled, dan kata cling bentuk kedua dan ketiganya adalah clung.

(3)     Kata kerja yang bentuk pertama, bentuk kedua, dan bentuk ketiganya tidak sama. Sebagai contoh misalnya take menjadi bentuk keduanya took dan bentuk ketiganya taken, arise bentuk keduanya arose dan bentuk ketiganya arisen, dan sebagainya.

Contoh perubahan kata kerja jenis ini adalah:

  • Read – Read – Read
  • Come – came – come
  • Begin – began – begun
  • Sleep – slept – slept

 

Selain itu, terdapat juga kata kerja yang dapat dikelompokkan menjadi regular verbs sekaligus irregular verbs, misalnya kata kerja awake yang bentuk kedua dan ketiganya bisa awaked atau awoke, kata kerja leap yang bentuk kedua dan ketiganya bisa leaped atau leapt, dan sebagainya.

1.3 Usages of verb

Membahas tentang pemakaian kata kerja, tentu saja yang dimaksudkan adalah pemakaiannya dalam kalimat. Dan kalimat dalam bahasa inggris tidak bisa terlepas dari ‘tenses’ yang merupakan perwujudan penggunaan kata kerja berdasarkan keterangan waktu. Menurut pemakaiannya dalam kalimat, kata kerja dibagi dalam 3 golongan yang berbeda yaitu :

1. Infinitive verbs (Kata Kerja Asal/Kata Kerja Bentuk I)

Kata kerja ini baik yang ‘regular/irregular’ maupun yang berupa ‘transitive/intransitive’ digunakan dalam kalimat bentuk kebiasaan (Simple Present Tense).

Contoh :

  • Linda sleep soundly.                  (Irregular/Intransitive)
  • I play a piano well.                    (Regular/Transitive)
  • Rini gives me much money.       (Irregular/Transitive)
  • I work very hard every day       .(Regular/Intransitive)

 

Verb 1 adalah bentuk dasar dari kata kerja dalam bahasa Inggris. Kata kerja jenis pertama ini digunakan ketika akan menuliskan kalimat dalam bentuk simple present (tenses yang digunakan untuk menjelaskan kegiatan saat ini). Contoh penggunaannya adalah dalam kalimat berikut:

  • I usually go to school at 6.30 am.
  • He always sleeps late to finish his job.

2. Preterite Verbs (Kata Kerja Bentuk II)

Baik yang ‘regular/irregular’ maupun yang ‘transitive/intransitive’, kata kerja bentuk kedua ini secara khusus dipakai dalam kalimat bentuk lampau (Simple Past Tense).

Contoh :

  • My sister went to Jakarta yesterday.     (Irregular/Intransitive)
  • Nia invited me to her party.                   (Regular/Transitive)
  • Rina broke my spectacles.                     (Irregular/Transitive)
  • We arrived at school late.                      (Regular/Intransitive)

Verb bentuk ke 2 digunakan untuk menjelaskan suatu peristiwa yang telah terjadi di masa lampau. Verb ini tidak dapat digunakan dalam bentuk kalimat yang lain. Jadi jika anda akan menuliskan peristiwa yang terjadi di masa lampau, gunakanlah kata kerja bentuk ke 2. Contoh penggunaan dalam kalimat adalah:

  • They visited art museum yesterday.
  • She drank a glass of milk this morning.

3. Past Participle (Kata Kerja bentuk III)

Kata kerja ini mempunyai 2 lingkup pemakaian, yakni dalam kalimat bentuk ‘telah’ (Perfect tense) dan juga dalam kalimat pasif (Passive Voice)

Contoh :

  • He has gone home.                                            (Irregular/Intransitive)
  • We have completed our assignment.     (Regular/Transitive)
  • I am invited to come to her party.                      (Regular/Passive)
  • This poem was written by Rendra.                    (irregular/passive)

Verb bentuk ketiga ini tidak dapat berdiri sendiri seperti dua kata kerja sebelumnya. Kata kerja ini digunakan dalam perfect tense (tenses yang digunakan untuk menjelaskan suatu peristiwa yang telah usai) baik present perfect tense maupun past perfect tense. Contoh penggunaannya dalam kalimat adalah:

  • I have finished my project this afternoon.
  • She has cleaned her room.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

CHAPTER III

CLOSING

3.1    CONCLUSSION

Verb is the word to show action, for example to buy, to write, to read, to run, and etc. And to show state of being, for example to be, to have, to become, to seem, and etc. verbs consist from kinds , types and usages.

            Kata kerja merupakan jenis kata yang paling penting dalam suatu kalimat. Tanpa kata kerja kita tidak bisa membuat kalimat. Bahkan dalam bahasa lisan, hanya dengan sebuah kata kerja kita sudah bisa mengungkapkan sebuah gagasan yang dapat dimengerti oleh orang lain.

3.2  SUGGESTION

Author realizes that this paper is far from perfect. Therefore, for anyone who reads this paper, the authors are looking forward to constructive criticism and suggestions for the perfection of this paper. Hopefully this paper can be useful for us all in the running of all activities as a student.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bibliography

 

http://viallyhardi.wordpress.com/2011/11/15/transitive-verb/

http://catatanbahasainggris.blogspot.com/2009/04/regular-and-irregular-verbs.html

http://kanjengguru.blog.com/materi-grammar/verb-kata-kerja/

materizzki.blogspot.com/2012/01/penggunaan-verbs-sebagai-adjectives.html

http://www.englishclub.com/grammar/verbs.htm

http://www.writingcentre.uottawa.ca/hypergrammar/verbs.html

Comrie, Bernard, Tense, Cambridge Univ. Press, 1985.

http://klikbelajar.com/bebas/belajar-bahasa-inggris-daftar-irregular-verbs-yang-sering-digunakan/

http://dictionary.reference.com/browse/verb

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, bagi siapa saja yang membaca tulisan ini, penulis sangat mengharapkan kritik konstruktif dan saran untuk kesempurnaan makalah ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi kita semua dalam menjalankan semua kegiatan sebagai mahasiswa.

 

Normal
0

false
false
false

EN-US
X-NONE
X-NONE

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-qformat:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin-top:0cm;
mso-para-margin-right:0cm;
mso-para-margin-bottom:10.0pt;
mso-para-margin-left:0cm;
line-height:115%;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;
mso-bidi-theme-font:minor-bidi;}

CHAPTER I

INTRODUCTION

 

1.1 Background

            Bahasa Inggris merupakan bahasa universal yang digunakan dan dipelajari semua Negara di dunia. Ketika seseorang baru saja mempelajari bahasa Inggris, mungkin akan bingung dalam memahami kata kerja dalam bahasa Inggris. Verb dalam bahasa inggris memiliki definisi kata kerja. Sama seperti bahasa indonesia, dalam bahasa inggris pun mengenal yang namanya kata kerja atau verb. Sudah pasti dalam satu kalimat itu memiliki satu buah kata kerja. Karena syarat dari kalimat atau sentence adalah minimal terdiri dari subject dan verb. Ada subject (pelaku) dan ada verb (kata kerja atau aktivitas) yang dilakukan oleh si pelaku/subject.

Belajar tentang part of speech adalah langkah pertama dalam penelitian tata bahasa seperti belajar huruf-huruf adalah langkah pertama untuk dapat membaca dan menulis. Dari mempelajari part of speech kita mulai memahami penggunaan atau fungsi kata dan bagaimana kata-kata yang bergabung bersama untuk membuat komunikasi yang berarti. Untuk memahami apa part of speech adalah anda harus memahami gagasan menempatkan hal serupa menjadi satu kelompok atau kategori.

 

1.2 Purpose

1. Kinds of verbs (Regular and Irregular Verb)

2. Types of verbs (Type 1, type 2, type 3)

3. Use us of verb

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

CHAPTER II

DISCUSSION

 

2.1 Definition of Verb

Verb (kata kerja) digunakan untuk mengungkapkan aktivitas dari sesuatu atau sekelompok nouns. Dalam kalimat, kata kerja berfungsi sebagai predikat. Kata kerja pada umumnya memerlukan objek (disebut kata kerja transitif), tetapi ada juga beberapa kata kerja yang tidak memerlukan objek (disebut kata kerja intransitif). Kata kerja merupakan jenis kata yang paling penting dalam suatu kalimat. Bahkan dalam bahasa lisan, hanya dengan sebuah kata kerja saja kita sudah bisa mengungkapkan sebuah gagasan yang sudah dapat dimengerti oleh orang lain.

 

2.2 Kinds of Verbs (Macam kata kerja)

1. Transitive Verbs (Kata Kerja Yang Membutuhkan Objek)

            Yaitu kata kerja yang memerlukan object untuk menyempurnakan arti kalimat atau melengkapi makna kalimat. Kata kerja Transitive diantaranya adalah: Drink, watch, read, fill, open, close, dll.

Contoh:

·       He watches the film. (Kalimat ini tidak akan lengkap, jika “the film” kita hilangkan. Orang lain akan bertanya-tanya – menonton apa?, maka watch (menonton) membutuhkan object agar makna kalimat tersebut dapat dipahami).

·       The man cuts the tree.

Dengan kata lain, kata kerja ini tidak dapat berdiri sendiri tanpa noun(kata benda) atau pronoun (kata ganti) sebagai obyek.

Contoh :

·       She made a cake
Dia membuat roti
Kata made (membuat) tidak dapat berdiri sendiri dan tidak memiliki arti dalam kalimat jika ditambah dengan kata a cake (roti).

·       I have  bought a book
Saya telah membeli sebuah buku
Kata bought (membeli) tidak akan mempunyai pengertian jika tidak ditambah dengan obyek a book (sebuah buku).

Pada umumnya kata kerja transitif hanya memiliki satu buah obyek saja. Obyek tersebut dapat berupa :

1.    Noun (kata benda).
Contoh :   I have bought a car.
                 Saya telah membeli sebuah mobil.

2.     Pronoun (kata ganti).
Contoh :   I will see it
                 Saya akan melihatnya.

3.    Infinitives (kata kerja dasar).
Contoh :   I want to swim
                 S
aya ingin berenang.

4.    Gerund (kata kerja yang dibendakan).
Contoh :   He likes climbing.
                 Dia suka mendaki.

5.    Phrases (frasa).
Contoh :   They don’t know how to make it go.
                 Mereka tidak tahu bagaimana membuatnya berjalan.

6.    Clause (Klausa).
Contoh :   I don’t know what you want.
                 Saya tidak tahu apa yang kamu inginkan.

 

Tetapi ada beberapa kata kerja transitif yang memiliki dua buah obyek (doble object). Yang satu pada umumnya merupakan nama benda tertentu, sedangkan yang lain merupakan orang atau hewan tertentu. Benda yang disebutkan dinamakan Direct Object (obyek langsung) dan orang atau hewan yang disebutkan dinamakan Indirect Object (Object Tak Langsung).

Contoh :

I brought her a book
Saya membawakan sebuah buku untuknya

A book = Direct Object
Her = Indirect Object

            Yang perlu diketahui bahwa Indirect Object selalu terletak sebelum atau di depan Direct Object. Apabila Direct Object diletakan setelah atau dibelakang Indirect Object, maka harus menggunakan kata depan (preposition) to dan for.

Contoh :

I made a kite for him
Saya membuat sebuah laying-layang untuknya.

a kite = Direct Object
Him = Indirect Object

 

2. Intransitive Verbs (Kata Kerja Yang Tidak Membutuhkan Objek)

            Yaitu adalah kata kerja yang tidak memerlukan obyek, karena sudah dapat dipahami dengan sempurna makna kalimat tersebut. Kata-kata kerja yang termasuk Intransitive verbs diantaranya adalah: Shine, come, sit, boil, sleep, fall, cry, dll.

Contoh:

  • The baby cries.
  • My mother is sleeping.
  • The water boils.

Catatan:

  • Ada juga beberapa kata kerja yang dapat berfungsi sebagai transitive maupun intransitive verbs.

Contoh:

  • He drops his bottles. (transitif)
  • The rain drops from the sky. (intransitif)
  • The contestants still misunderstood then. (transitif)
  • The contestants still misunderstood. (intransitif)
  • They grow the rubber trees. (transitif)
  • Rice grows in the fertile soil. (intransitif)

Ada beberapa verb intransitive yang memakai Objective Noun yang mempunyai satu kesatuan makna dengan kata kerjanya. Objeknya disebut Cognate Object.

 

Contoh:

  • He played the fool.                   (Dia bermain gila-gilaan).
  • He laughs a hard laugh.            (Dia tertawa lebar).
  • He slept a sound sleep.            (Dia tidur nyenyak).
  • He died a miserable death.       (Dia mati melarat).

Ada beberapa verb transitive dan intransitive walaupun sudah mempunyai object tetapi artinya belum sempuma sebelum ditambah kata-kata lain.

Kata Kerja jenis ini diantaranya adalah: make, name, call, find, declare, suppose, consider, bring, give, appoint, seen, hear, dll.

Contoh:

  • I will make you happy.
  • I appoint him to be my assistant.

Ada juga kata kerja yang mempunyai pola sebagai berikut:

  • Kata Kerja + Preposition + Object
  • Kata Kerja + Preposition + Kata Kerja-ing

Contoh:

  • We talked about the problem.
  • She felt sorry for coming late.

Kata-kata kerja untuk pola kedua diantaranya adalah: succeed in, think about/of, dream of, dream about, approve of, look forward to, insist on, decide against, angry with, sorry for, thanks for, dll.

Ada juga Kata Kerja tertentu yang mempunyai pola sebagai berikut:

  • Kata Kerja + Object + Preposition + Kata Kerja-ing

Contoh:

  • They accused me of telling lies.
  • Do you suspect the man of being a spy?
  • I congratulated Bob on passing the exam.
  • What prevented him from coming to the party?
  • I thanked her for being so helpful.

3. Finite Verb (Kata Kerja Biasa)

Finite verbs adalah complete verbs, yaitu verbs yang memiliki subjek dan tense (waktu) yang jelas. Ciri-ciri Kata Kerja Jenis ini adalah sebagai berikut:

·       Bila dipakai dalam kalimat tanya dan negative perlu memakai kata kerja bantu do, does atau did.

·       Bentuknya dapat berubah-ubah oleh tense.

·       Biasanya mempunyai bentuk-bentuk:

·       Infinitive

·       Present Participle

·       Gerund

·       Past Tense

·       Present Tense

·       Past Participle

Contoh:

·       Ms. Anne reads a novel. (Infinitive)

·       Ms. Anne is reading a novel. (Present Participle)

·       Does Ms. Anne read a novel?

·       Ms. Anne read a novel. (Past Tense)

·       Ms. Anne has read a novel. (Past Participle)

 

4. Auxiliary Verbs (Kata Kerja Bantu)

Yaitu kata kerja yang digunakan bersama-sama dengan kata kerja lain untuk menyatakan tindakan atau keadaan, atau berfungsi untuk melengkapi fungsi gramatikal.

Kata Kerja Auxiliary adalah:

  • Is, am, are
  • Was, were
  • Do, does, did
  • Has, have, had
  • Can, could
  • May, might
  • Will, would
  • Shall, should
  • Must
  • Ought to
  • Had better
  • Need, Dare (Dapat juga berfungsi sebagai Kata Kerja Biasa)

 

5. Linking Verbs (Kata Kerja Penghubung)

            Yaitu kata kerja yang berfungsi menghubungkan antara subject dengan complement-nya. Kata yang dihubungkan dengan subject tersebut dinamakan subject complement. Jika kata Kerja Penghubung tersebut kita gantikan dengan be (am, is, are, was, dll.), maka maknanya tidak berubah.
Linking Verbs yang umum adalah:

  • be (am, is, are, was, dll.)
  • look
  • stay
  • appear
  • become        
  • remain
  • taste
  • feel    
  • seem  
  • smell
  • grow  
  • sound

Contoh:

  • The actress is beautiful.
  • Alex looks serious. (= Alex is serious).
  • The cakes smell delicious (=the cakes are delicious).

 

 

 

2.3 Types of verbs

1. Regular Verb

Regular Verb adalah kata kerja yang dapat berubah-ubah sesuai dengan bentuk tense; dan perubahan bentuk kata kerja itu secara teratur. Regular verbs, yang dalam bahasa Indonesia disebut “Kata Kerja Beraturan“, adalah kata-kata kerja dimana bentuk verb1 ke verb2 atau ke verb3  berubah dengan menambahkan imbuhan –ed, atau hanya dengan menambahkan imbuhan –d saja jika verb-nya diakhiri dengan huruf e.

Contoh perubahan Kata Kerja jenis ini adalah:

  • Call – called – called
  • Admit – admitted – admitted
  • Submit – submitted – submitted
  • Invite – invited – invited
  • Dare – dared – dared
  • Encourage – encouraged – encouraged

 

2. Irregular verb

Irregular Verb adalah kata kerja yang mempunyai fungsi sama dengan regular verb, tetapi perubahan bentuk kata kerja ini secara tidak teratur. irregular verbs (Kata Kerja Tidak Beraturan) adalah kata-kata kerja yang perubahan dari verb1 ke verb2 atau ke verb3  tidak dengan menambahkan imbuhan –ed, atau –d. Kata-kata kerja ini berubah secara tidak beraturan. Mengingat jumlah kata kerja sangat banyak dan sebagian besar merupakan regular verbs, maka yang perlu dihafalkan adalah irregular verbs. Bentuk irregular verbs dibagi menjadi tiga kelompok sebagai berikut.

(1)     Kata kerja yang bentuk kedua dan ketiganya tidak berubah dari bentuk pertamanya, misalnya kata bet, bid, cut, dan hurt, bentuk keduanya dan ketiganya juga bet, bid, cut, dan hurt.

(2)     Kata kerja yang bentuk kedua dan ketiganya sama tetapi berbeda dengan bentuk pertamanya, misalnya kata bleed, bentuk kedua dan ketiganya adalah bled, dan kata cling bentuk kedua dan ketiganya adalah clung.

(3)     Kata kerja yang bentuk pertama, bentuk kedua, dan bentuk ketiganya tidak sama. Sebagai contoh misalnya take menjadi bentuk keduanya took dan bentuk ketiganya taken, arise bentuk keduanya arose dan bentuk ketiganya arisen, dan sebagainya.

 

Contoh perubahan kata kerja jenis ini adalah:

  • Read – Read – Read
  • Come – came – come
  • Begin – began – begun
  • Sleep – slept – slept

 

Selain itu, terdapat juga kata kerja yang dapat dikelompokkan menjadi regular verbs sekaligus irregular verbs, misalnya kata kerja awake yang bentuk kedua dan ketiganya bisa awaked atau awoke, kata kerja leap yang bentuk kedua dan ketiganya bisa leaped atau leapt, dan sebagainya.

 

1.3 Usages of verb

Membahas tentang pemakaian kata kerja, tentu saja yang dimaksudkan adalah pemakaiannya dalam kalimat. Dan kalimat dalam bahasa inggris tidak bisa terlepas dari ‘tenses’ yang merupakan perwujudan penggunaan kata kerja berdasarkan keterangan waktu. Menurut pemakaiannya dalam kalimat, kata kerja dibagi dalam 3 golongan yang berbeda yaitu :

1. Infinitive verbs (Kata Kerja Asal/Kata Kerja Bentuk I)

Kata kerja ini baik yang ‘regular/irregular’ maupun yang berupa ‘transitive/intransitive’ digunakan dalam kalimat bentuk kebiasaan (Simple Present Tense).

Contoh :

·      Linda sleep soundly.                  (Irregular/Intransitive)

·      I play a piano well.                    (Regular/Transitive)

·      Rini gives me much money.       (Irregular/Transitive)

·      I work very hard every day       .(Regular/Intransitive)

 

Verb 1 adalah bentuk dasar dari kata kerja dalam bahasa Inggris. Kata kerja jenis pertama ini digunakan ketika akan menuliskan kalimat dalam bentuk simple present (tenses yang digunakan untuk menjelaskan kegiatan saat ini). Contoh penggunaannya adalah dalam kalimat berikut:

·       I usually go to school at 6.30 am.

·       He always sleeps late to finish his job.

 

2. Preterite Verbs (Kata Kerja Bentuk II)

Baik yang ‘regular/irregular’ maupun yang ‘transitive/intransitive’, kata kerja bentuk kedua ini secara khusus dipakai dalam kalimat bentuk lampau (Simple Past Tense).

Contoh :

·      My sister went to Jakarta yesterday.     (Irregular/Intransitive)

·      Nia invited me to her party.                   (Regular/Transitive)

·      Rina broke my spectacles.                     (Irregular/Transitive)

·      We arrived at school late.                      (Regular/Intransitive)

 

Verb bentuk ke 2 digunakan untuk menjelaskan suatu peristiwa yang telah terjadi di masa lampau. Verb ini tidak dapat digunakan dalam bentuk kalimat yang lain. Jadi jika anda akan menuliskan peristiwa yang terjadi di masa lampau, gunakanlah kata kerja bentuk ke 2. Contoh penggunaan dalam kalimat adalah:

·       They visited art museum yesterday.

·       She drank a glass of milk this morning.

 

3. Past Participle (Kata Kerja bentuk III)

Kata kerja ini mempunyai 2 lingkup pemakaian, yakni dalam kalimat bentuk ‘telah’ (Perfect tense) dan juga dalam kalimat pasif (Passive Voice)

Contoh :

·      He has gone home.                                            (Irregular/Intransitive)

·      We have completed our assignment.     (Regular/Transitive)

·      I am invited to come to her party.                      (Regular/Passive)

·      This poem was written by Rendra.                    (irregular/passive)

 

Verb bentuk ketiga ini tidak dapat berdiri sendiri seperti dua kata kerja sebelumnya. Kata kerja ini digunakan dalam perfect tense (tenses yang digunakan untuk menjelaskan suatu peristiwa yang telah usai) baik present perfect tense maupun past perfect tense. Contoh penggunaannya dalam kalimat adalah:

·       I have finished my project this afternoon.

·       She has cleaned her room.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

CHAPTER III

CLOSING


3.1    CONCLUSSION

Verb is the word to show action, for example to buy, to write, to read, to run, and etc. And to show state of being, for example to be, to have, to become, to seem, and etc. verbs consist from kinds , types and usages.

            Kata kerja merupakan jenis kata yang paling penting dalam suatu kalimat. Tanpa kata kerja kita tidak bisa membuat kalimat. Bahkan dalam bahasa lisan, hanya dengan sebuah kata kerja kita sudah bisa mengungkapkan sebuah gagasan yang dapat dimengerti oleh orang lain.

 

3.2  SUGGESTION

Author realizes that this paper is far from perfect. Therefore, for anyone who reads this paper, the authors are looking forward to constructive criticism and suggestions for the perfection of this paper. Hopefully this paper can be useful for us all in the running of all activities as a student.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bibliography

 

http://viallyhardi.wordpress.com/2011/11/15/transitive-verb/

http://catatanbahasainggris.blogspot.com/2009/04/regular-and-irregular-verbs.html

http://kanjengguru.blog.com/materi-grammar/verb-kata-kerja/

materizzki.blogspot.com/2012/01/penggunaan-verbs-sebagai-adjectives.html

http://www.englishclub.com/grammar/verbs.htm

http://www.writingcentre.uottawa.ca/hypergrammar/verbs.html

Comrie, Bernard, Tense, Cambridge Univ. Press, 1985.

http://klikbelajar.com/bebas/belajar-bahasa-inggris-daftar-irregular-verbs-yang-sering-digunakan/

http://dictionary.reference.com/browse/verb

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu, bagi siapa saja yang membaca tulisan ini, penulis sangat mengharapkan kritik konstruktif dan saran untuk kesempurnaan makalah ini. Semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi kita semua dalam menjalankan semua kegiatan sebagai mahasiswa.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s